Kumpulan Motivasi Islami Terbaik

Allah tidak menyukai
Perkataan yang Menyakitkan
Hati orang lain…
(QR. An-nisa,4:148)

💖

Coba temn2 renungkan nih, coba dihitung2, kita kalau ketemu temen, ngomongin dunia berapa sering? Trus ngomongin Allah berapa sering? Coba kita belajar, cari teman yang udah sefrekuensi dulu. Arti sefrekuensi bukan sama2 udah baik. Sama2 udah niat pengen memperbaiki diri. Ajak dia ngobrol tentang Allah, Allah tuh baik banget loh… Kemrin gini gini gini…. Tadi gini gini gini… Allah Allah Allah, Allah aja yang di omongin. Makin sering ITU akan makin nanemin satu believe didalam hati kita. Sehingga nanti kita ada masalah, diketuk rasa iman ITU, cepet baliknya. Kita blg udah gapapa, nanti Allah ganti dengan yg lebih baik. Allah yang ganti gitu. Allah yang ganti. Tenang tuh jadinya. Karena kita sedang mengetuk kembali imannya, disaat dia sedang butuh2nya iman ITU. Berarti kita harus mencari temen yg mau menasehati kita, bicara bareng kita ttg, kebesaran2 Allah. (Ust. Hanan Attaki)

💖

Muhammad al-Fatih lahir di pemerintahan Islamiyah. Kita lahir di pemerintahan demokrasi. Lahir adalah sebuah takdir, kita tidak bisa memilihnya. Namun hidup, adalah pilihan. Kita bisa memilih, mau jadi Muhammad al-Fatih kah yang hafal Qur’an, menguasai 16 bahasa, menjadi komandan perang dan menaklukan konstatinopel di usianya ke 21 taun. Atau Kita memilih menjadi dilan, yg kerjaannya, pacaran geng motoran Dan membuat keributan.. (Hawariyyun)

💖

Selama hidup, selama itulah kita diuji. Allah yg menciptkan hidup INI, lalu Allah mewafatkan kita, sehingga tampak siapa diantara kita yg terbaik amalnya. Yg dinilai adalah sikap kita menghadapi, ujian hidup INI, Dan ujian hidup INI ada dua. Keburukan Dan kebaikan itulah Allah gulirkan gilirkan pada setiap kita.. Nikmat Musibah sehat sakit Susah senang, rasa2x lebih banyak Alhamdulillah ketimbang Innalillah. Malah hebatnya org beriman dalamu musibah pun ia bersyukur. Dan Rasul mengajarkan kita untuk selalu berdoa dalam DOA salaaaam keselamatan “Allahulla Hawwin a’alaina fii sakaratul maut” Yaaa Rabb, Ringankan kami, mudahkan kami, saat2, detik2 menghadap sakaratul maut. (Ust. Arifin)

🙏

A person’s true character transpires when they are mistreated. Being good to someone who is good to you is a form of business. True excellence of character is being good to people despite how they are with you. This is easy to say but difficult to do; hence, the reward is great. Our beloved Messenger of Allāh ﷺ said: ‘A believer will attain by their good behaviour the rank (in paradise) of one who prays during the night and observes fasting during the day’ (Abū Dāwūd).

💖

Minta ampuuun atas APA yg kita lakukan kmreeen. Setelah ITU, minta Allah jangan kembalikan lagi, diri kita yg berdosa ITU jangan minta balikan lg kedalam diri kita. Yg suka boong yg suka suuzon yg suka fitnah org suka nyari2 ksalahan org, suka mnertawakan org, suka ngolok2 org, matanya suka liat2 tak benar suka nonton video tak baik, telinganya suka dengar2 hal yg tak bnar. Mulutnya suka caci maki suka omongkan orang binatang smua kluar. Pisahkan ya Allah hari INI mulai pisahkan. Minta ampun dengan diri kita yg satu lg yg berdosa ITU. Setelah ITU… Surah AlibImraan ayat 8, Rabbana, laa tuzig qulu bana ba’da iz hadaitana.

Jangan condongkan lagi, hati aku ke…. Yg berdosa ITU ya Allah.

🌷

Tertulis di minuman INI, hati sianida, minum wafat. Masih diminum juga nggak, wah kalo diminum juga keterlaluan namanya. INI ada keteranagn di Qur’an, diulang2, luar biasa, wailullil mukazzibin, bohong pasti celaka. Org masih nekat bohong juga? Brti ada yg salah dalam dirinya. Liat kalo tidak percaya silahkan saja. Ada org bohong pasti celaka ITU. Minimal celaka harga dirinya, minimal celaka kehormatannya, minimal celaka rizkinya, ada org misalnya jualan, udah banyak pelanggannya tiba2 menipu. Bohong dia, Begitu bohong kan orang akan crita. INI penipu, INI ga bagus INI jellek misalnya ditinggalkan rizki berkurang kehormatan turun Dan sebagainya, celaka. Dan diakhirat yg paling celaka krna bohong ITU amal baiknya diambil….

💖

INI kabar gembira, siapun bisa, popular. Dengan cara yg sangat, mudah. Kamu bisa Sambil nyetir, mengucapkan subhanall walhamdulillah wa laa ilaaha ilallah Allahu Akbar. Kamu bisa sambil bersih2 rumah, kmu bisa sambil, mngerjakan apapun, Dan kamu bisa, popular saat ITU juga. Jdi ketika kt, popular, dilangit, maka Masyaa Allah, seluruh malaikat, mengucapkan, Allahummagfirlaha,, Ya Allah, ampuni dia. Allahummarhamha, Allah, rahmati, dia. Dan sampai kalo kita difolow sama malaikat, ya apapun yg kita ucapkan, yg kita munajatkan yg kita inginkan maka akan disambungkan langsung kepada Allah Ta’ala.

💖

Coba bandingkan dan Renungkan!!

Kerja berjam jam demi kepingan rupiah,seolah tiada lelah..
Main game online berjam jam demi kesenangan semu, Kita mampu..
Rumpi sana sini bersama sahabat, kita tak pernah merasa berat..

Bandingkan!!

Sujud yang hanya beberapa menit, Waktu seolah terasa menghimpit..
Tilawah yang hanya beberapa lembar,Terkalahkan sibuk dunia yang menghampar..
Menghafal surat cintaNya meski hanya sebaris ayat, Selalu saja ada alasan yang lewat..
Muroja’ah ayat yang tersimpan dalam ingatan,Masih saja berat dilakukan..

Bandingkanlah dengan para Salafus shalih!!

Mereka letakkan dunia hanya di telapak tangan,dan meletakkan akhirat dalam dekapan..
Mereka jadikan Qur’an sebagai kesibukan yang menyibukan, bukan sibuk dunia yang sering melalaikan..
Mereka tukar semua kenikmatan dunia, Demi secuil cinta dari Sang Maha Pencipta..
Lelah.. Keringat..Darah bahkan nyawa, Adalah wujud nyata iman di dada..

Lalu kita??
Hanya dengan amal yang ala kadarnya, kita berharap dapat membeli JannahNya?

Renungan untuk kita semua..

💖

🍁 Terkadang penyakit hati adalah kita terlalu sibuk mengomentari orang lain, melihat orang lain yang memiliki ini itu…

🍁 Tetapi diri kita tak ingin dikomentari dan akibatnya pun enggan bersyukur atas apa yang dimiliki, serta sering menyebarkan aib orang lain…

🍁 Berkata Umar bin Al khaththab radhiyalllahu’anhu;
“Hendaklah kalian menghisab diri kalian sebelum kalian dihisab dan hendaklah kalian menimbang diri kalian sebelum kalian ditimbang dan bersiap-siap lah untuk hari besar ditampakkannya amal”
(Tafsir Al_Quran Al’azhim 7:235)

🍁 Karenanya kita harus bermuhasabah pada diri kita, latih diri kita sendiri, hisablah diri kita sendiri dan introspeksi pada hidup kita sendiri…

🍁 Sehingga kita tidak punya cukup waktu untuk mengusik dan mengomentari hidup orang lain dan lebih banyak menggunakan waktu untuk menghitung kesalahan diri sendiri…

🍁 Sebagai bahan introspeksi, semakin belajar menjadi manusia yang terbaik, terutama dihadapan Allah Azza wa jalla…
Karena engkau tak kan bisa menipu Allah…

🍁 Jika engkau tak ingin dikomentari dan tak ingin orang lain menyebarkan aib mu, maka berhentilah mencari tahu, tutuplah aib-aib saudara mu dan perlakukanlah orang lain dengan apa yang kau suka orang lain perlakukan kepada mu…

🍁 Komentarilah orang lain dengan komentar yang kau suka dikomentarkan kepada mu, katakanlah pada orang lain dengan perkataan yang kau suka orang lain katakan kepada mu…

🍁 Sesederhana itu menuju hati yang tenang…

💖

“Hikmah Berteman Dari Berbagai Karakter Manusia”

*Ada TEMAN yg bersifat keras
Dialah yang sesungguhnya mendidik kita untuk berani dan bersikap tegas

*Ada TEMAN yang lembut
Dialah yg mengajarkan kepada kita cinta dan kasih sayang terhadap sesama.

*Ada TEMAN yg Cuek dan Masa Bodoh..
Dialah sebetulnya yg membuat kita berfikir bagaimana agar kita bersikap perhatian terhadap orang lain

*Ada TEMAN yg tidak bisa dipercaya dan kata katanya sulit di pegang kebenarannya
Sebetulnya Dialah yg membuat kita berpikir dan merasa betapa tidak enaknya dikhianati,maka kita belajar untuk menjadi orang yg dapat di percaya

*Ada TEMAN yg jahat dan hanya memanfaatkan kebaikan orang lain..
Sebenarnya Dialah orang yg membuat kita bertindak bagaimana bisa berbuat banyak kebaikan namun tetap waspada

Setiap karakter manusia di atas akan selalu baik dalam mendidik kita (Besi menajamkan besi,Orang menajamkan Orang lain)

Tanpa orang seperti itu kita akan selalu terlena dalam zona nyaman dan tidak akan berkembang

Bersyukurlah selalu dalam setiap keadaan dan terimalah setiap orang dalam hidup kita

Karena Allah tidak pernah keliru dalam mempertemukan kita dg siapapun, tinggal bagaimana cara kita menyikapinya..

Karena kareakter orang seperti di atas tadi secara tidak langsung selain melatih kesabaran (potensi diri) kita, juga membuat kita semakin Dewasa dan Bijaksana

Ketika ada orang bicara mengenai kita di belakang, itu tanda bahwa kita sudah ada di depan mereka

Saat orang bicara merendahkan kita,itu tanda bahwa kita sudah berada di tempat yg lbih tinggi dari mereka

Saat orang berbicara dg nada iri mengenai kita,itu adalah tanda bahwa kita sudah jauh lebih baik dari mereka

Saat orang bicara buruk mengenai kita,padahal kita tdk pernah mengusik kehidupan mereka,Itu adalah tanda bahwa kehidupan kita sebenarnya lebih indah dari pada mereka

Payung tidak dapat menghentikan hujan,tapi membuat kita bisa berjalan menembus hujan untuk mencapai tujuan..

💖

(Copas)

MENGAPA POTRET NEGERI KITA JADINYA SEPERTI INI ?
Di jalan raya banyak motor dan mobil saling menyalip satu sama lain.
Mengapa..?
Karena dulu sejak kecil di rumah dan di sekolah mereka dididik untuk menjadi lebih cepat dan bukan menjadi lebih sabar, mereka dididik untuk menjadi yang terdepan dan bukan yang tersopan.
Di jalanan pengendara motor lebih suka menambah kecepatannya saat ada orang yang ingin menyeberang jalan dan bukan malah mengurangi kecepatannya.
Mengapa..?
Karena dulu sejak kecil di rumah dan di sekolah anak kita setiap hari diburu dengan waktu, di bentak untuk bergerak lebih cepat dan gesit dan bukan di latih untuk mengatur waktu dengan sebaik-baiknya dan dibuat lebih sabar dan peduli.
Di hampir setiap instansi pemerintah dan swasta tidak sedikit para pekerja yang suka korupsi.
Mengapa..?
Karena dulu sejak kecil di rumah dan di sekolah anak-anak di didik untuk berpenghasilan tinggi dan hidup dengan kemewahan mulai dari pakaian hingga perlengkapan dan bukan di ajari untuk hidup lebih sederhana, ikhlas dan bangga akan kesederhanaan.
Di hampir setiap instansi sipil sampai petugas penegak hukum banyak terjadi kolusi, manipulasi proyek dan anggaran uang rakyat
Mengapa..?
Karena dulu sejak kecil di rumah dan di sekolah mereka dididik untuk menjadi lebih pintar dan bukan menjadi lebih jujur dan bangga pada kejujuran.
Di hampir setiap tempat kita mendapati orang yang mudah sekali marah dan merasa diri paling benar sendiri.
Mengapa..?
Kerena dulu sejak kecil dirumah dan disekolah mereka sering di marahi oleh orang tua dan guru mereka dan bukannya diberi pengertian dan kasih sayang.
Di hampir setiap sudut kota kita temukan orang yang tidak lagi peduli pada lingkungan atau orang lain.
Mengapa..?
Karena dulu sejak kecil di rumah dan disekolah mereka dididik untuk saling berlomba untuk menjadi juara dan bukan saling tolong-menolong untuk membantu yang lemah.
Di hampir setiap kesempatan termasuk di face book ini juga selalu saja ada orang yang mengkritik tanpa mau melakukan koreksi diri sebelumnya.
Mengapa..?
karena dulu sejak kecil di rumah dan disekolah anak-anak biasa di kritik dan bukan di dengarkan segala keluhan dan masalahnya.
Di hampir setiap kesempatan kita sering melihat ada orang “ngotot” dan merasa paling benar sendiri.
Mengapa..?
karena dulu sejak kecil di rumah dan sekolah mereka sering melihat orang tua atau gurunya “ngotot” dan merasa paling benar sendiri.
Di hampir setiap lampu merah dan rumah ibadah kita banyak menemukan pengemis
Mengapa..?
Karena dulu sejak kecil di rumah dan disekolah mereka selalu diberitahu tentang kelemahan2 dan kekurangan2 mereka dan bukannya di ajari untuk mengenali kelebihan2 dan kekuatan2 mereka.
Jadi sesungguhnya potret dunia dan kehidupan yang terjadi saat ini adalah hasil dari ciptaan kita sendiri di rumah bersama-sama dengan dunia pendidikan di sekolah.
Jika kita ingin mengubah potret ini menjadi lebih baik, maka mulailah mengubah cara mendidik anak-anak kita dirumah dan disekolah tempat khusus yang dirancang bagi anak untuk belajar menjadi manusia yang berakal sehat dan berbudi luhur.

💖

*BUKAN GHIBAH*
*(Agar semakin faham dalam Islam).*

Masih ada orang yang tidak bisa membedakan antara *Ghibah (membicarakan aib seorang muslim)* dengan *Syahadah (kesaksian)* dan *Iqomatul Hujjah (menegakkan hukum agama).*

1. Jika ada PENIPU. Telah sekian banyak orang menjadi korbannya. Lalu kita buat poster yang berisi identitas dan fotonya. Lalu kita sebar. Lalu kita siarkan agar masyarakat berhati-hati dan terlindungi dari kejahatan (penipuan) orang tersebut maka itu “Kesaksian”, *BUKAN* “Ghibah”. Itu bentuk Nahi Mungkar yang sangat tinggi nilainya.

2. Jika ada seorang SAKSI MATA bersuara lantang di Pengadilan. Ia sampaikan apa saja yang ia lihat. Ia bongkar identitas semua pelaku kejahatan, maka itu *BUKAN* “Ghibah” tapi “Syahadah” alias “Kesaksian”. Agar hukum ditegakkan atas para penjahat.

Beresiko namun ia harus lakukan. Jika ia menolak bersaksi ia berdosa karena dianggap menutupi kejahatan. Jika ia bicara tidak sesuai fakta, itupun dosa karena ia telah memberikan Kesaksian Palsu.

3. Ada PEJABAT, dipilih dengan uang rakyat. Biaya pemilihannya habis banyak. Setelah terpilih, makan-minum dan fasilitas hidupnya semua ditanggung oleh rakyat tapi kerjanya hanya menyusahkan rakyat.

Kritik dari rakyat itu *BUKAN* “Ghibah” tapi “Kesaksian”. Bahkan kritik kepada Pejabat yang lalim seperti ini dalam pandangan Agama adalah bagian dari pada Amar Makruf Nahi Mungkar.

4. Suatu hari Hindun datang kepada Rasulullah Saw untuk mengadukan Abu Sufyan, suaminya. “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Abu Sufyan itu suami yang pelit bin bakhil. Ia tidak memberikan nafkah kepadaku, bolehkah aku ‘mencuri’ uangnya untuk kebutuhanku dan anakku.”

Dalam kasus ini Hindun membongkar aib suaminya didepan Rasulullah saw.

Rasulullah Saw tidak menegurnya karena telah membicarakan aib suaminya. Bahkan beliau memperbolehkan Hindun mengambil uang suaminya tanpa sepengetahuannya untuk keperluannya dan anaknya.

Apa yang dilakukan Hindun ini *BUKAN* “Ghibah” tapi “Syahadah” alias “Kesaksian”. Ia harus membuka aib suaminya agar ia mendapatkan keadilan.

5. Ada seorang PEMIKIR LIBERAL. Aktif menyebarluaskan pemikiran sesatnya di tengah masyarakat. Lewat ceramah-ceramah dan tulisan-tulisannya. Hingga perlahan-lahan bertambahlah pengikutnya. Dan makin kuat posisinya. Mereka merasuk kesemua lini.

Lalu kita bongkar identitasnya dan kita kritik pemikirannya. Itu *BUKAN* “Ghibah” tapi “Iqomatul Hujjah” (menegakkan hukum agama).

6. Kalau kita belajar ilmu mushtolahul hadist, kita akan temui bab Al jarh wa at ta’dil. Saking pentingnya, bab ini bahkan oleh sebagian ulama ditulis dalam kitab tersendiri.

Apa isinya? Membicarakan aib orang ; si Fulan ini tukang bohong. Si Fulan ini lemah ingatannya. Si Fulan ini tukang memalsukan hadist. Dan seterusnya.

Tapi *Imam Ahmad* menyebut “Ghibah” dalam konteks ini adalah bagian dari IBADAH. Karena Agama menjadi terjaga. Warisan Nabi Saw tetap dalam keasliannya. Dan terbongkarlah upaya musuh-musuh Agama untuk merusak tatanan Agama ini.

“Demikianlah kami jadikan kalian umat yang wasath agar kalian menjadi saksi-saksi atas perbuatan manusia.”
*(QS: Al Baqarah: 143)*.

“Kalian adalah umat terbaik yang dikeluarkan untuk manusia. Kalian aktif mengajak kepada yang makruf dan mencegah dari yang mungkar serta kalian beriman kepada Allah.”
*(QS: Ali Imran: 110)*.

“Kalian adalah saksi-saksi Allah diatas muka bumi ini”, kata Rasulullah Saw dalam sebuah hadits shahih.

7. Maka jangan bersikap SOK BIJAK dengan berkata : “Afwan ukthy, jangan “Ghibahi” si Fulan karena bla…bla…dan bla….”

Terhadap Muslim yang shalih dan baik, pasti Kita bersikap lemah lembut dan bijak. Tidak mungkin Kita bongkar aib pribadinya. Tidak boleh Kita umbar kekurangannya.

*Tapi kepada kaum SEKULER/KAPITALIS/LIBERAL yang RADIKAL tidak perlu lagi bersikap lemah lembut. Kita harus LAWAN Pemikirannya sekeras-kerasnya.*

*Itulah PERJUANGAN, karena KEBENARAN (bela Allah, bela Rasulullah, bela Agama dan tegakkan keadilan) memang harus DIPERJUANGKAN tanpa mengenal waktu dan tempat.*

*Dimanapun Kita berada, Kita harus AKTIF mengajak kepada yang MAKRUF dan mencegah dari yang MUNGKAR serta Kita beriman kepada Allah Swt*

*Surat At-Tahrim Ayat 9

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِينَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ ۚ وَمَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ ۖ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ

Yā ayyuhan-nabiyyu jāhidil-kuffāra wal-munāfiqīna wagluẓ ‘alaihim, wa ma`wāhum jahannam, wa bi`sal-maṣīr

Artinya :
“Hai Nabi, perangilah orang-orang kafir dan orang-orang munafik dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka adalah jahannam dan itu adalah seburuk-buruknya tempat kembali.”

By Copas : Ilmu milik Allah SWT

💖

Beyond The Inspiration 13:
Belajar Dari “Iman” Ke Dokter

Percaya nggak percaya, seringkali seorang Muslim lebih “beriman” ke dokter ketimbang beriman ke Allah. Buktinya, kalau dokter nyuruh sesuatu ditaatin, tapi kalau Allah nyuruh sesuatu dibantah terus

Kira-kira perumpamaannya begitu. Sebab manusia nggak akan mau nurut sebelum tau “kenapa dia harus nurut”, dan “percaya” sama yang diturutin. Dalam Islam, percaya 100% hingga nggak tersisa lagi keraguan, itu namanya IMAN

Pertanyaannya, kok orang bisa “beriman” pada dokter? Nah ini pembahasan yang ada di episode “Bedah Buku Beyond The Inspiration” kali ini. Tanpa terasa sudah sampai episode ke-13, dan masih panjang lagi

Kalau kita tahu kenapa orang bisa “beriman” pada dokter, kita bakal juga bisa lebih mudah beriman pada Allah. Harusnya sih begitu, setidaknya bantu kita untuk bisa tahu, bagaimana punya iman yang produktif

Ada 30 menit video lengkap di YouTube saya, semoga bermanfaat. Dan kalau ada kebaikan yang didapat lewat video ini, SHARE ke temen-temen kita yang kita peduliin, supaya kebaikan nggak berhenti di kita

Buku Beyond The Inspiration bisa didapat di @bukusip, atau langsung aja ke webnya di bukusip.com, bisa juga minjem ke temen yang punya, atau beli dan pinjemin ke temennya. Hehehe.. selamat berpikir dan mengambil pelajaran, jangan lupa doain saya ya
#imanproduktif #bedahbuku #felixsiauw

*السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ*
Ukhti..
Secantik-cantiknya dirimu saat ini kamu akan mulia karena ahlaqmu.
Kamu akan tinggi karena ilmu.
Kamu akan dihormati karena malumu.
Dan kamu akan dijaga karena sikap baikmu.. Tetapi ketika cantik,bertubuh seksi,jenjang pendidikan,bergelar,tetapi ilmu agamamu minim pengetahuan agama mu kurang,ibadahmu ketinggalan,lantas apa yang kau jadikan bangga’an dihadapan Tuhanmu ketika mengenal _Nya kamu masih sangat kaku.

Ukhti..
Cantik boleh saja..
Gelar kedudukan boleh saja..
Semuanya boleh itu hak mu.
Tetapi Allah akan menuntut hak siapa saja untuk menyembah_Nya karena itu adanya kewajiban menghadap_Nya.. Ukhti cantikmu akan luntur..
Tubuh mu kelak akan hancur..
Gelar mu akan dikenang..
Jabatanmu kelak hanya batas kenangan.
Tetapi ilmu agamamu yang kamu ajarkan untuk anakmu akan menguntungkanmu.
Akan memuliakanmu disuatu saat nanti ketika masa perhitungan itu tiba.. Ukhti..
Ayolah menuntut ilmu agamamu,anak mu tak butuh makeup mu,cantikmu,mrek bajumu,cerita cintamu,karirmu,tetapi dia butuh bimbinganmu yang membawa jati dirinya pembentukan dirinya susai madrasah ajaran yang ia terima yaitu kamu.

Kamu adalah madrasahnya.
Maka ajarkan terbaik untuknya yang menguntungkanmu, suamimu, suaminya, cucumu dan dirinya agar bisa memantaskan keluarga disyurga..
Sudahlah..
Tinggakan dulu soal dunia.
Ketika yang lain sibuk akan makeup fashion sibukan dirimu dengan ilmu ilmu.

Jadilah wanita yang dikenang karena keangungan dan kebaikan tentang agamanya bukan dunia nya seperti kisah kisah ibunda..
Dan semoga kau salah satunya..
Aamiin..

🌷

☆Jangan Lelah Menasehatiku☆

Sahabat syurga….

Aku ingin sepertimu menjadi wanita sholehah seutuhnya yang terus melangkah dalam perbaikan diri tanpa mengenal lelah walaupun halangan dan rintangan menghadang jalan hijrahmu

Aku iri kepadamu, iri akan kebaikan hatimu yang tidak mempunyai rasa amarah ataupun dendam kepada mereka yang mencela dan menghujatmu namun engkau senantiasa membalas mereka agar mendapatkan hidayah sepertimu

Aku memang belum bisa sepertimu, akulah hamba yang doif yang fakir akan segala ilmu, aku hanyalah seorang pemula dalam menuntut ilmu, maka jangan pernah lelah, jangan pernah letih untuk selalu mengingatkanku

Kita takkan pernah tahu akhir muara kehidupan, apakah akan menjadi penghuni syurga ataukah justru menetap dineraka.

Ramadhan: Tamu yang Kecewa

Sahabatku yang tercinta.
Rasanya aku ingin segera pulang.
Sudah sebulan aku bertamu.
Namun seringkali aku ditinggal sendirian.

Walau sering dikatakan tamu agung, dengan sambutan Marhaban. Namun perilakumu kepadaku tidak luar biasa.
Bahkan oleh-olehku yang aku bawa dari jauh, nyaris tak kau sentuh.

Al-Quran hanya dibaca sekilas,
kalah dengan update status yang isinya penuh canda lewat Android smartphone dan tontonan indihome.

Sholat Tarawih tidak lebih khusyu, kalah bersaing dengan bayangan penampilan pada hari lebaran.

Tak banyak kamu minta ampunan dari dosamu yang bertumpuk, sebab sibuk dengan belanja dan bermain, padahal aku membawa banyak maghfirah.

Malam dan siang tidak banyak dipakai kebaikan, selain bikin acara dan buka bersama di hotel mewah atau restoran mahal.

Tidak pula banyak infaq dan sedekah, karena khawatir uang tidak cukup, buat mudik dan piknik liburan sehabis Lebaran

Sahabatku, rasanya aku seperti tamu yang tak diharapkan. sepertinya engkau tidak akan merasa menyesal bila aku tinggalkan. Padahal aku datang dengan kemuliaan, kebarokahan dan rahmat, yang seharusnya aku tidak pulang dengan hampa.

Percayalah sahabatku…

Bila nanti aku pulang, belum tentu akan kembali bisa bertemu lagi, karena jatah hidupmu bisa jadi keburu habis. sehingga nanti engkau akan menyesal telah membiarkan aku dibiarkan terlantar.

Masih tersisa beberapa jam lagi buat kita bersama.

Semoga kau sadar sebelum aku benar-benar pamit pulang.

Karena umurmu hanyalah cerita singkat yang wajib engkau pertanggungjawabkan dalam waktu yang cukup panjang.

Selamat muhasabah di penhujung bulan agung yang penuh pengampunan

اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى أَحْيَانَا بَعْدَمَا أَمَاتَنَا وَإِلَيْهِ النُّشُرُ

Cara Menyayangi Orang Tua Yang Telah Meninggal

Kata Ustadz A.T:
Saya paling tidak suka melihat status/postingan orang yg nulis tentang meninggalnya orang tuanya. Misal “kami sayang mama/papa tapi Allah lebih sayang”, ” semoga mama/papa diterima disisiNya”, “semoga mama Dan papa bahagia disana”, ” semoga tenang di alam sana Mah/Pah” Dan lain-lain. Bukan seperti akhlak anak yang baik (berbakti). Anak yang berbakti tidak akan membuat pengumuman di medsos tentang kematian orang tuanya karena mereka tidak punya waktu untuk melakukan hal sia-sia seprti ITU. Anak yang ingin membahagiakan orang tuanya di alam sana tidak akan punya waktu membuat pengumuman di medsos. Lalu APA Yang mereka lakukan? Mereka memperbanyak sujud mereka, mereka membasahi sajadah mereka dengan airmata mereka Dan membisikan permohonan dengan khusyuk Dan penuh harap kepada Allah. Mereka bangun di malam2 hening di seperti tiga malam untuk bersujud, mereka memperbanyak membaca al-Qur’an Dan memperbanyak sedekah karena orang tua hanya mengharapkap ITU Dari anak mereka Yang masih hidup di dunia. Mereka tahu dengan cara apa mereka menyanyangi orang tua mereka yang sudah hidup di alam berbeda. Dan orang Yang membuat memposting status2 seperti yang saya contohkan tadi, mereka hanya berharap komentar Dari teman2nya, mereka hanya berharap perhatian orang. Misal “Aamiin”, ” Kasihaaaaan”_ “sabaaaar yaaaa” DLL. Dan saya Inshaa Allah dalam hal INI tidal salah.

OK, aku tambahkan dikit…. Masih dengan ucapan Ustadz yang kami rindukan dengan WRA (Wisata Religious Asar) kami, bahwasanya:
Membahagiakan orang tua ITU bukan dengan memberi Mobil mewah, rumah Yang megah, iPhone 11 DLL, tapiiii dengan cara menegakkan Shalat 5 tiap hari. Apalagi dengan memberikan merka ticket mnuju Syurga dengan menghafal Qur’an.

Silahkan share, semoga bermanfaat. Aamiin.

Kembalikan Anakku

KEMBALIKAN ANAK LELAKIKU

Ketika lahir, anak lelakiku gelap benar kulitnya, Lalu

kubilang pada ayahnya : “Subhanallah, dia benar-benar

mirip denganmu ya!”

Suamiku menjawab:“Bukankah sesuai keinginanmu?

Kau yang bilang kalau anak lelaki ingin seperti aku.”

Aku mengangguk. Suamiku kembali bekerja seperti biasa.

Ketika bayi kecilku berulang tahun pertama, aku

mengusulkan perayaannya dengan mengkhatamkan Al

Quran di rumah Lalu kubilang pada suamiku:

“Supaya ia menjadi penghafal Kitabullah ya,Yah.”

Suamiku menatap padaku seraya pelan berkata: “Oh ya.

Ide bagus itu.”

Bayi kami itu, kami beri nama Ahmad, mengikuti

panggilan Rasulnya. Tidak berapa lama, ia sudah pandai

memanggil-manggil kami berdua: Ammaa. Apppaa. Lalu

ia menunjuk pada dirinya seraya berkata: Ammat!

Maksudnya ia Ahmad. Kami berdua sangat bahagia

dengan kehadirannya.

Ahmad tumbuh jadi anak cerdas, persis seperti papanya.

Pelajaran matematika sederhana sangat mudah

dikuasainya. Ah, papanya memang jago matematika. Ia

kebanggaan keluarganya. Sekarang pun sedang S3 di

bidang Matematika.

Ketika Ahmad ulang tahun kelima, kami mengundang

keluarga. Berdandan rapi kami semua. Tibalah saat

Ahmad menjadi bosan dan agak mengesalkan. Tiba-tiba

ia minta naik ke punggung papanya. Entah apa yang

menyebabkan papanya begitu berang, mungkin menganggap

Ahmad sudah sekolah, sudah terlalu besar untuk main

kuda-kudaan, atau lantaran banyak tamu dan ia

kelelahan. Badan Ahmad terhempas ditolak papanya,

wajahnya merah, tangisnya pecah, Muhammad terluka

hatinya di hari ulang tahunnya kelima.

Sejak hari itu, Ahamad jadi pendiam. Murung ke

sekolah, menyendiri di rumah. Ia tak lagi suka bertanya,

dan ia menjadi amat mudah marah. Aku coba mendekati

suamiku, dan menyampaikan alasanku. Ia sedang

menyelesaikan papernya dan tak mau diganggu oleh

urusan seremeh itu, katanya.

Tahun demi tahun berlalu. Tak terasa Ahmad telah

selesai S1. Pemuda gagah, pandai dan pendiam telah

membawakan aku seorang mantu dan seorang cucu.

Ketika lahir, cucuku itu, istrinya berseru sambil

tertawa-tawa lucu:

“Subhanallah! Kulitnya gelap, Mas, persis seperti

kulitmu!” Ahmad menoleh dengan kaku, tampak ia

tersinggung dan merasa malu. “Salahmu. Kamu yang

ingin sendiri, kan. Kalau lelaki ingin seperti aku!”

Di tanganku, terajut ruang dan waktu. Terasa ada yang

pedih di hatiku. Ada yang mencemaskan aku. Cucuku

pulang ke rumah, bulan berlalu. Kami, nenek dan

kakeknya, datang bertamu.

Ahmad kecil sedang digendong ayahnya. Menangis ia.

Tiba-tiba Ahmad anakku menyergah sambil berteriak

menghentak, “Ah, gimana sih, kok nggak dikasih pampers

anak ini!” Dengan kasar disorongkannya bayi mungil itu.

Suamiku membaca korannya, tak tergerak oleh suasana.

Ahmad, papa bayi ini, segera membersihkan dirinya di

kamar mandi. Aku, wanita tua, ruang dan waktu

kurajut dalam pedih duka seorang istri dan seorang ibu.

Aku tak sanggup lagi menahan gelora di dada ini.

Pecahlah tangisku serasa sudah berabad aku

menyimpannya. Aku rebut koran di tangan suamiku dan

kukatakan padanya: “Dulu kau hempaskan Ahmad di

lantai itu! Ulang tahun ke lima, kau ingat? Kau tolak ia

merangkak di punggungmu! Dan ketika aku minta kau

perbaiki, kau bilang kau sibuk sekali. Kau dengar? Kau

dengar anakmu tadi? Dia tidak suka dipipisi. Dia asing

dengan anaknya sendiri!”

Allahumma Shalii ala Muhammad. Allahumma Shalli

alaihi wassalaam. Aku ingin anakku menirumu, wahai

Nabi. Engkau membopong cucu-cucumu di punggungmu,

engkau bermain berkejaran dengan mereka Engkau

bahkan menengok seorang anak yang burung

peliharaannya mati. Dan engkau pula yang berkata

ketika seorang ibu merenggut bayinya dari gendonganmu,

“Bekas najis ini bisa kuseka, tetapi apakah kau bisa

menggantikan saraf halus yang putus di kepalanya?”

Aku memandang suamiku yang terpaku.

Aku memandang anakku yang tegak diam bagai karang

tajam. Kupandangi keduanya, berlinangan air mata. Aku

tak boleh berputus asa dari Rahmat-Mu, ya Allah,

bukankah begitu? Lalu kuambil tangan suamiku, meski

kaku, kubimbing ia mendekat kepada Ahmad. Kubawa

tangannya menyisir kepala anaknya, yang berpuluh tahun

tak merasakan sentuhan tangan seorang ayah yang

didamba.

Dada Ahmad berguncang menerima belaian. Kukatakan

di hadapan mereka berdua, “Lakukanlah ini, permintaan

seorang yang akan dijemput ajal yang tak mampu

mewariskan apa-apa: kecuali Cinta.

Lakukanlah, demi setiap anak lelaki yang akan lahir dan

menurunkan keturunan demi keturunan. Lakukanlah,

untuk sebuah perubahan besar di rumah tangga kita!

Juga di permukaan dunia. Tak akan pernah ada

perdamaian selama anak laki-laki tak diajarkan rasa

kasih dan sayang, ucapan kemesraan, sentuhan dan

belaian, bukan hanya pelajaran untuk menjadi jantan

seperti yang kalian pahami. Kegagahan tanpa perasaan.

Dua laki-laki dewasa mengambang air di mata mereka.

Dua laki-laki dewasa dan seorang wanita tua terpaku

di tempatnya.

Memang tak mudah untuk berubah. Tapi harus dimulai.

Aku serahkan bayi Ahmad ke pelukan suamiku. Aku

bilang: “Tak ada kata terlambat untuk mulai, Sayang.”

Dua laki-laki dewasa itu kini belajar kembali.

Menggendong bersama, bergantian menggantikan

popoknya, pura-pura merancang hari depan si bayi

sambil tertawa-tawa berdua, membuka kisah-kisah lama

mereka yang penuh kabut rahasia, dan menemukan betapa

sesungguhnya di antara keduanya Allah menitipkan

perasaan saling membutuhkan yang tak pernah

terungkapkan dengan kata, atau sentuhan. Kini tawa

mereka memenuhi rongga dadaku yang sesak oleh bahagia,

syukur pada-Mu

Ya Allah! Engkaulah penolong satu-satunya ketika

semua jalan tampak buntu.

Engkaulah cahaya di ujung keputusasaanku.

Tiga laki-laki dalam hidupku aku titipkan mereka di

tangan-Mu.

Kelak, jika aku boleh bertemu dengannya, Nabiku, aku

ingin sekali berkata: Ya, Nabi. aku telah mencoba sepenuh

daya tenaga untuk mengajak mereka semua menirumu!

Amin, Alhamdulillah.

Itu Sepenggal Kisah Nyata Kehidupan Bunda Neno

Warisman utk para Ayah Indonesia dalam buku

“Izinkan Aku Bertutur”

# reminder

# dakwah

# savefamily

Istrimu Bukan Pembantu

Repost by me.

Wahai Para Suami, Istrimu Bukan Pembantu!

Posted on January 26, 2015
Artikel ini ditulis oleh Meutia Halida (@chynatic) di blognya aisyafra.wordpress.com

(https://aisyafra.wordpress.com/2015/01/22/istrimu-bukan-pembantu/). 

Simak selengkapnya dibawah ini: Wahai Para Suami, Istrimu Bukan Pembantu!

Obrolan di suatu siang dengan seorang kawan.via Messenger.
Me : “Udah berapa bulan dek hamilnya?”

Fulanah : “Masuk trimester 3 mbak..”

Me : “Wah udah berat banget tuh rasanya.. Mau ngapa-ngapain serba salah. Begah..”

Fulanah : “Banget mbak, udah susah kalo duduk nyuci atau angkat yang berat-berat..Kalo habis ngerjain kerjaan rumah rasanya capek banget.. Nggak ada tenaga..”

Me : “Semua dikerjain sendiri? Emang suami nggak bantu-bantu dek?”

Fulanah : “Iya mbak, nggak ada pembantu. Suami mana mau bantuin aku beresin rumah. Pantang banget buat dia mbak. Aib..”

Me : “Lho, kenapa? Rasulullaah aja mau lho bantuin kerjaan istri. Kasian kamu dek, hamil besar masih harus kerja berat.. ”

Fulanah : “Entahlah mbak. Dari awal nikah emang udah begitu.. Ya mau gimana lagi..”
Saya menghela nafas panjang. Masih ada ya suami yang menganggap pekerjaan rumah adalah wilayah otoritas istri. Bahkan ketika sang istri sedang mengandung pun tak pernah mau untuk sekadar meringankan kewajibannya. Seakan-akan membantu pekerjaan rumah merupakan cela bagi dirinya selaku suami.

Suddenly I look back at my life and reflect. Betapa bersyukurnya saya, dibesarkan dalam keluarga yang memegang prinsip gotong royong dalam menyelesaikan tugas rumah tangga.

Bapak saya adalah tipe kepala rumah tangga yang tidak enggan berbagi tugas dengan istri dan anak-anaknya. Beliau tidak segan ikut membantu mencuci baju, menyapu, meracik sayuran dan sebagainya. Beliaulah yang sering kami andalkan untuk mengulek bumbu karena memang beliau orangnya telaten dan hasil ulekannya halus.

Nggak kayak anaknya yang dikit-dikit mengandalkan blender ketimbang cobek dan ulekan. Ahahaha. #ngaku

Karena dibesarkan dalam lingkungan keluarga yang saling bantu membantu mengerjakan urusan rumah tangga, maka potret suami ideal yang terekam di benak saya sejak remaja adalah sosok suami yang dengan sukarela membantu pekerjaan istrinya. Dan itu adalah cita-cita saya sejak masih kecil.

“Aku nanti pengen punya suami yang kayak Abi. Suka bantuin pekerjaan istri!”

Dan ternyata Allah mengabulkannya. Saya dikaruniai sosok suami yang family man dan penyayang keluarga, plus suka berbagi tugas membereskan rumah dan segala printilannya. Mengepel, mencuci piring, memandikan anak- anak, membantu mengganti popok si kecil sampai memasak sendiri makanan dan menyuapi anak-anak di suatu sore ketika saya sudah terlelap karena kelelahan..

Ketika dinyatakan positif hamil sejak anak pertama, praktis saya dibebastugaskan dari kegiatan mencuci baju (waktu itu belum punya mesin cuci). 9 bulan suami yang menggantikan tugas saya mencuci baju. Dan melarang saya berkegiatan berat yang bisa bikin kelelahan. Alhamdulillah.. maka nikmat Allah mana lagi yang hendak saya dustakan? Semoga saya dapat terus belajar menjadi sosok istri yang senantiasa bersyukur atas segala keadaan.

Mendengarkan curhatan kawan saya tadi, menyimak realita yang terjadi di sekeliling saya, menyaksikan dengan mata kepala sendiri seorang istri yang bekerja keras sampai hampir kolaps sementara suami asyik santai duduk di kursi sambil baca koran.. Menyadarkan saya bahwa bagaimana seorang lelaki dibesarkan, akan mempengaruhi kepribadiannya kelak setelah dewasa. Contoh saja, bapak saya dulu adiknya banyak. 12 bersaudara. Sebagai anak ketiga, secara tidak langsung bapak dituntut untuk bersikap dewasa, berperan sebagai pengayom sekaligus pengasuh adik-adik beliau. Sering disuruh ke pasar, memasak, mencuci dan memandikan adik-adik ketika Mbah dulu sedang repot. Begitu juga dengan Papah mertua saya. Beliau suka membantu Mamah di dapur, mencuci piring, menyapu. Meskipun saat itu ada saya di dapur. Tapi beliau tidak merasa malu atau gengsi.

So I take this raw conclusion: seorang anak laki-laki yang sedari kecil melihat figur seorang ayah yang family man, penyayang dan tidak enggan membantu pekerjaan istri maka akan menerapkan hal yang sama kelak ketika ia berumahtangga.

“Fathers! Please show good role modeling to your sons by helping out at home.”

Begitu juga yang sekarang sedang saya tanamkan pada anak-anak saya, terutama Harits. Memberi pengertian bahwa tugas rumah tangga bukan monopoli kaum wanita saja.

Mengajarkan bahwa sudah menjadi kewajiban anak untuk membantu orang tuanya di rumah. Baik itu anak laki-laki atau perempuan.

Setiap hari, saya berikan anak-anak tugas- tugas ringan. Menyapu, membereskan ruang tamu, mengepel ketika menumpahkan sesuatu, menaruh sendiri piring bekas makan ke dapur, merapikan kamar tidur, menyikat wastafel dan lain sebagainya. Dan mereka mengerjakannya dengan suka cita. Iya, supaya bisa bebas mainan air. Hehehe.

Ketika saya menyuruh mereka mengerjakan ini itu.. sebetulnya manfaatnya bukan untuk saya. Memang saat itu saya merasa bersyukur karena terbantu, pekerjaan jadi lebih ringan.. But that’s not my point. Tujuan utamanya adalah agar mereka paham prinsip gotong royong dalam keluarga. Again I say: family is a teamwork. Juga melatih kemandirian, mengasah mental untuk bekerja keras dan mengajarkan mereka memikul tanggung jawab sejak kecil. Membiasakan mereka untuk rajin dan peka terhadap situasi rumah. Kalo ngeliat yang berantakan, bawaannya nggak betah karena sudah terbiasa dengan kerapian. Dan yang paling penting, mengajarkan kepada anak-anak laki agar jangan ada rasa malu ketika mengerjakan pekerjaan rumah tangga.

“Mothers! Please teach your sons to help out in the house. It’s sunnah! And.their future wives will thank you!” ~Yasmin Mogahed

Boys who help their moms and husbands who help their wives with household chores? There’s nothing to be ashamed of! Kenapa harus malu? Teladan umat manusia, Rasulullaah Shalallaahu ‘Alaihi wa Sallam saja mencontohkannya.

Urwah bertanya kepada Aisyah, “Wahai Ummul.Mukminin, apa yang diperbuat Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam jika ia bersamamu di rumah?”,.Aisyah menjawab, “Ia melakukan seperti yang dilakukan salah seorang dari kalian jika sedang membantu istrinya, ia memperbaiki sandalnya, menjahit bajunya, dan mengangkat air di ember.”

Dalam Syama’il karya At-Tirmidzi terdapat tambahan, “Dan memerah susu kambingnya…” Ibnu Hajar menerangkan faidah hadis ini denganmmengatakan, “Hadis ini menganjurkan untuk bersikap rendah hati dan meninggalkan kesombongan dan hendaklah seorang suami membantu istrinya.”

(Kisahmuslim.com)
Seorang suami yang baik tentu paham, istrinya bukan robot yang bisa bekerja 24 jam full tanpan kenal lelah. Istrinya bukan sosok sempurna dengan anak-anak sempurna, masakan yang sempurna dan rumah yang sempurna tanpa cela. Dia tak sempurna seperti juga dirimu yang jauh dari kata sempurna.

Istrimu adalah partner hidupmu, cinta sejatimu, ibu dari anak-anakmu. Istrimu, dengan segala keterbatasannya adalah juga manusia biasa. Sama halnya sepertimu, ia bisa merasa lelah, marah, jenuh dan tak berguna.

Istrimu, bukan pembantumu. Dan ia sama sekali tak layak kau anggap sedemikian rupa..Seandainya engkau posisikan dirinya sebagai pembantu dengan nafkah bulanan yang engkau berikan sebagai gajinya, maka berapa nominal yang pantas engkau berikan sebagai penebus jasa-jasanya selama ini? Berapa jumlah rupiah.kau sanggup untuk membayarnya? Dengan job description yang demikian banyaknya, skill multitasking dan kepiawaiannya menuntaskan beberapa tugas rumah secara bersamaan, mengasuh anak, memasak makananmu, mengajari anakmu ilmu-ilmu baru, melayani dirimu, mengatur keuangan.keluarga, bahkan ikut serta mengambil peran mencari nafkah. Juga mengandung serta melahirkan anak- anakmu dari rahimnya dengan susah payah dan penuh perjuangan. Dapatkah engkau.membayarnya dengan uang?

Maka perlakukan istrimu dengan sebaik-baik perlakuan. Lembutkanlah perkataanmu, berilah.ia udzur atas kekurangannya, seperti ia memberi udzur atas kekuranganmu. Dan jika ia bengkok dan keliru, luruskanlah dengan hikmah dan kasih sayang, bukan dengan keangkuhan dan kekerasanmu yang justru akan mematahkannya.

Luangkanlah waktu untuk berduaan saja dengannya, dengarkanlah keluh kesahnya, jadilah sahabat terbaik baginya untuk mencurahkan isi hati. Dan ketika ia penat, jadilah bahu untuknya bersandar. Kalau bukan kepada engkau, suaminya.. kepada siapa lagi ia hendak menumpahkan rasa?

Dukunglah ia (istrimu) untuk meng-upgrade skill dan passionnya yang terpendam selama ini.
Mengikuti berbagai kursus, mengembangkan bakat, mengikuti seminar-seminar yang bermanfaat dan dauroh khusus muslimah. Selama itu bermanfaat dan tidak melanggarnsyari’at, why not?

Berilah ia sedikit jeda dari rutinitas hariannya. Seorang istri  butuh waktu untuk sendiri, untuk berkumpul dengan kawan-kawannya, untuk menyegarkan pikiran sejenak dari tugas-tugas rumah tangga yang seperti tak ada habisnya. Bahkan seorang pembantu rumah tangga memiliki hari libur dan hak untuk mengajukan cuti.

Bagaimana dengan seorang ibu? Adakah waktu libur baginya? Nyaris tak pernah ada. Karena bagi seorang wanita, menjadi ibu bukanlah profesi. Ia adalah kehidupan sekaligus tempatnya mengaktualisasikan diri dengan penuh dedikasi. Being a mother is truly a blessing ❤

Selalu dan senantiasa.. Ingatkan kembali tujuan hidup kalian berdua selama ini: striving your way together to reach Jannah. Karena kebersamaan di dunia ini tidaklah cukup. Jika engkau masih enggan untuk turut membantunya dalam pekerjaannya, maka setidaknya, maklumilah dia.. Abaikanlah debu- debu yang menempel di lantai ruang tamu, mainan-mainan yang berserakan di lantai, makanan yang belum siap terhidang di meja.. Yang kaudapati di suatu sore ketika engkau pulang kerja. Maklumilah bahwa ia hanya punya dua tangan, dua kaki dan satu kepala untuk menuntaskan semua kewajibannya yang hampir tak terhingga itu. Maklumilah bahwa ia hanya sosok wanita biasa dengan tuntutan-tuntutan yang sederhana. Yaitu agar engkau selalu mencintai, mengerti dan menerima dirinya, sepenuhnya. Karena dalamnkehidupan perkawinan kalian berdua, baginya tidak ada yang lebih penting lagi daripada itu.

~ Jakarta, a morning after the rain has fall..

January 2015

Yang Bahagia

1. Leave something for the sake of Allah and dont leave Him for the sake of anything.

2. Orang yang bahagia itu akan selalu menyediakan waktu untuk membaca kerana membaca itu sumber hikmah, menyediakan waktu tertawa karena tertawa itu musiknya jiwa, menyediakan waktu untuk berfikir kerana berfikir itu inti kemajuan, menyediakan waktu untuk beramal kerana beramal itu pangkal kejayaan, menyediakan waktu untuk bersenda gurau bersenda gurau itu akan membuat muda selalu dan menyediakan waktu beribadat kerana beribadat itu adalah ibu dari segala ketenangan jiwa.
3. Barangsiapa menutupi aib saudaranya, maka Allah akan menutupi aibnya pada hari kiamat. Dan barangsiapa membuka aib saudaranya yang muslim, maka Allah akan membuka aibnya.”
(HR. Ibnu Majah)

4. Yang pertama kali yang akan dihisab dari seorang hamba pada hari kiamat adalah shalat.. Jika shalatnya baik, maka baiklah seluruh amalnya. Dan jika shalatnya buruk, maka buruklah amalan-amalan yang lain.”

(HR. At-Thabrani)

5. Yang pertama kali yang akan dihisab dari seorang hamba pada hari kiamat adalah shalat.. Jika shalatnya baik, maka baiklah seluruh amalnya. Dan jika shalatnya buruk, maka buruklah amalan-amalan yang lain.”

(HR. At-Thabrani)

6. ☺☺☺

Terkadang,

Allah memberikan kita air mata untuk menyejukkan gersangnya hati kita.

Allah memberikan kita kesedihan, agar kita tau nikmatnya sebuah keikhlasan…

Bukan Allah merebut kebahagiaan kita, bukan pula Allah mengambil senyum kita..

Namun Allah sedang mempersiapkan pengganti air mata itu dengan yang lebih baik lagi.

Jangan bersedih jika kehilangan sesuatu barang, orang yang dicintai atau apapun.. Karena, dibalik hujan badai akan ada mentari dan pelangi yang menghiasi hari..

Orang yang bahagia adalah orang yang tahu jalan menuju Rabbnya dan ia meniti jalan itu untuk sampai kepadaNya. Orang yang miskin adalah yang tau jalan kepada Rabbnya tapi ia berpaling dari jalan itu.

*RANJANG TERMAHAL*

RANJANG “Termahal” di dunia adalah “RANJANG Rumah Sakit” yang tidak sanggup saya beli. Hanya boleh saya “Sewa Harian” dengan Harga yang tidak sanggup ku bayar. Baiklah dengarkan tutur Mr. Steve Jobs dibawah ini :

Kekayaan Alm. Steve Jobs pemilik Apple Computer Rp. 67 Triliun.

Kata2 terakhir Steve Jobs sebelum meninggal:

“Dalam dunia bisnis, aku adalah simbol dari kesuksesan, seakan-akan harta dan diriku tidak terpisahkan, karena selain kerja, hobiku tak banyak. 

Saat ini aku berbaring di rumah sakit, merenungi jalan kehidupanku, kekayaan, nama & kedudukan, semuanya itu tidak ada artinya lagi.

Malam yang hening, cahaya dan suara mesin di sekitar ranjangku, bagaikan nafasnya maut kematian yang mendekat pada diriku.

Sekarang aku mengerti, seseorang asal memiliki harta secukupnya untuk digunakan dirinya saja itu sudah cukup. Mengejar kekayaan tanpa batas itu bagaikan monster yang mengerikan.

Tuhan memberi kita organ-organ perasa, agar kita bisa merasakan cinta kasih yang terpendam dalam hati kita yang paling dalam. Tapi bukan kegembiraan yang datang dari kehidupan yang mewah — itu hanya ilusi saja.

Harta kekayaan yang aku peroleh saat aku hidup, tak mungkin bisa aku bawa pergi. Yang aku bisa bawa adalah kasih yang murni yang selama ini terpendam dalam hatiku. Hanya cinta kasih itulah yang bisa memberiku kekuatan dan terang.

Ranjang apa yang termahal di dunia ini? Ranjang orang sakit. Orang lain bisa bukakan mobil untukmu, orang lain bisa kerja untukmu, tapi tidak ada orang bisa menggantikan sakitmu. Barang hilang bisa didapat kembali, tapi nyawa hilang tak bisa kembali lagi.

Saat kamu masuk ke ruang operasi, kamu baru sadar bahwa kesehatan itu betapa berharganya.

Kita berjalan di jalan kehidupan ini. Dengan jalannya waktu, suatu saat akan sampai tujuan. Bagaikan panggung pentas pun, tirai panggung akan tertutup, pentas telah berakhir.

Yang patut kita hargai dan sayangi adalah *hubungan kasih antar keluarga*, *Cinta akan suami-istri* dan juga *Kasih Persahabatan antar-teman.*

*HARGAI SETIAP DETIK DALAM KEHIDUPAN KITA, ISI HIDUP KITA DENGAN PERKARA-PERKARA YANG TIDAK BISA DIBELI DENGAN UANG.

Semoga bermanfaat…

#copas

Penyesalan after Kematian


Penyesalan setelah kematian yang pasti adalah bagi orang-orang kafir ataupun musyrik! Mereka akan meneriakkan seribu penyesalan pada hari kiamat. Itulah penyesalan mereka yang ingkar kepada Tuhannya. Lalu, apakah Anda yang dikarunai kenikmatan iman dan Islam, merasa telah aman dari penyesalan? Apakah Anda telah melaksanakan semua perintahNya?

Allah ﷻ berfirman,

وَلَوْ تَرَىٰ إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ

Dan, jika sekiranya kamu melihat mereka ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata): “Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), kami akan mengerjakan amal saleh, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin”. (QS. As Sajdah : ayat 12).

حَتَّى إِذَا جَاءَ أَحَدَهُمُ الْمَوْتُ قَالَ رَبِّ ارْجِعُونِ (٩٩)لَعَلِّي أَعْمَلُ صَالِحًا فِيمَا تَرَكْتُ كَلا إِنَّهَا كَلِمَةٌ هُوَ قَائِلُهَا وَمِنْ وَرَائِهِمْ بَرْزَخٌ إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (١٠٠) 

“Hingga apabila datang kematian kepada seorang dari mereka, dia berkata, “Ya Rabbku kembalikanlah aku (ke dunia) agar aku beramal shalih terhadap yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkan saja. Dan dihadapan mereka ada barzakh sampai hari mereka dibangkitkan.” (Qs Al Mukminun: 99-100)

Begitulah kondisi orang mati, mereka telah melihat akhirat dengan mata kepala mereka. Mereka tahu pasti apa yang telah mereka perbuat dan apa yang akan mereka terima. Dahulu mereka demikian mudah menyia-nyiakan waktu yang amat berharga untuk hal-hal yang tidak bermanfaat bagi akhirat mereka. Kini mereka sadar bahwa detik-detik dan menit-menit yang hilang tersebut sungguh tidak ternilai harganya.

Dahulu, kesempatan itu ada di depan mata, namun tidak mereka manfaatkan. Sekarang, mereka siap menebus kesempatan itu berapapun harganya! Sungguh tak terbayang alangkah ruginya dan alangkah besarnya penyesalan mereka..

Memang, saat manusia paling lalai terhadap nikmat Allah ﷻ ialah ketika ia bergelimang di dalamnya. Ia tidak menyadari betapa besarnya kenikmatan tersebut, kecuali setelah kenikmatan itu tercabut darinya. Sebab itu, kita yang masih hidup sungguh berada dalam kenikmatan yang besar. Karenanya, jangan kita biarkan semenit pun berlalu tanpa ibadah walau sekedar mengucapkan tasbih, tahmid, takbir dan tahlil.

Penyesalan itu memang datangnya belakangan, jangan sampai sibuk dengan urusan dunia lalu tiba-tiba terbangun dalam keadaan gelap, yang dikira mati lampu, eh.. tau-tau sudah di depan malaikat..

kemudian terdengar suara.. 

MAN ROBBUKA?? 😲😓😔

Jangan sampai menyesal, karena tidak ada gunanya. Yuk, kumpulkan amal yang bisa menyelamatkan kita dari azab kubur dan hisab yang menegangkan, dan yang terpenting adalah…MERAIH RIDHA ALLAH SUBHAMA WA TA’ALA.

Pesan Untuk Laki-laki

Hati-hati…

Kalau lihat pasangan kamu nangis, jangan kamu katakan “buat apa nangis? Nangis itu tidak menyelesaikan masalah” 

Laki-laki yang dipuja wanita biasanya tidak menyuruh menghentikan tangisan, apalagi bertanya buat apa nangis. 

Lelaki yang dipuja wanita itu cirinya adalah menyediakan tempat yang paling nyaman untuk menangis sampai tuntas… dibahunya… disandarannya… 

Wanita itu selalu membutuhkan telinga untuk mendengarkan untuk mendengarkan curhatnya.

UJIAN DUNIA

HAKIKAT UJIAN DUNIA

===================

Sesungguhnya kehidupan dunia adalah negeri ujian dan penuh dengan cobaan. Tidaklah seorang hamba hidup di dunia kecuali dia akan diuji dan nantinya akan kembali kepada Allah Ta’ala. Allah Ta’ala berfirman ;

لِيَجْزِيَ الَّذِينَ أَسَاءُوا بِمَا عَمِلُوا وَيَجْزِيَ الَّذِينَ أَحْسَنُوا بِالْحُسْنَى

“Supaya Dia memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat jahat terhadap apa yang telah mereka kerjakan dan memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik dengan pahala yang lebih baik“ (An-Najm : 31).

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

“Tiap-tiap yang berjiwa pasti akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan“ (Al-Anbiya’ :35).

Ujian dan cobaan dalam hidup di dunia terkadang berupa kelapangan dan kenikmatan, namun terkadang juga berupa kesempitan dan musibah. Bisa berupa sehat maupuan kondisi sakit, bisa berupa kekayaan maupun kemiskinan. Seorang mukmin akan menghadapi ujian dalam dua keadaan : kondisi susah dan kondisi senang.

Dalam setiap ujian yang menimpa manusia akan selalu ada kebaikan. Oleh karena itu dalam sebuah hadits dari sahabat Anas radhiyallahu’anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallambersabda

عَجَبًا لِلْمُؤْمِنِ !! لَا يَقْضِي اللَّهُ لَهُ شَيْئًا إِلَّا كَانَ خَيْرًا لَهُ

“Sungguh menakjubkan seorang mukmin. Tidaklah Allah menetapkan kepadanya sesuatu kecuali itu merupakan kebaikan baginya“ (H.R Ahmad).

Perkataan Nabi (شَيْئًا) mencakup segala kondisi, baik itu ujian berupa kesusahan maupun kesenganan. Seorang mukmin dalam setiap kondisi ujian yang dihadapai akan senantiasa dalam kebaikan. Seorang mukmin yang mendapat taufik dari Allah, jika sedang diuji oleh Allah dengan kesusahan dan kesempitan seperti sakit, miskin, dan musibah lainnya akan menghadapinya dengan sabar. Dengan kondisi ujian semacam ini, seorang mukmin akan mendapat kebaikan berupa pahala orang-orang yang sabar. Jika Allah mengujinya dengan kesenangan dan kemudahan seperti diberi kondisi sehat dan kekayaan harta , maka seorang mukmin akan menjadi orang yang bersyukur kepada Allah sehingga dia mendapat kebaikan berupa pahala orang-orang yang bersyukur.

Hal ini dijelaskan dalam sebuah hadits dari Suhaib bin Sinan radhiyallahu’anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ !! إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ ؛ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

“Sungguh menakjubkan perkaranya orang mukmin. Segala sesuatu yang terjadi padanya semua merupakan kebaikan. Ini terjadi hanya pada orang mukmin. Jika mendapat sesuatu yang menyenangkan dia bersyukur, maka itu kebaikan baginya. Jika mendapat keburukan dia bersabar, maka itu juga kebaikan baginya“ (H.R Muslim).

Seorang mukin dalam kondisi kesusahan akan mendapat kebaikan berupa pahala orang yang bersabar dan dalam kondisi lapang dan senang akan mendpat kebaikan berupa pahala orang yang bersyukur. Senantiasa berubah-ubah kondisinya antara sabar dan syukur. Allah Ta’ala berfirman dalam empat tempat di dalam Al-Qur’an :

إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآَيَاتٍ لِكُلِّ صَبَّارٍ شَكُورٍ

“Sesungguhnya dalam yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi orang yang bersabar dan bersyukur“

Firman Allah ini terdapat dalam surat Ibrahim ayat 5, Luqman ayat 31, Saba’ ayat 19, dan Asy-Syuura ayat 33. Allah Ta’ala menyebutkan dua keadaan yang agung ini yaitu sabar tatakala menghadapi musibah dan bersyukur tatakala memperoleh nikmat.

Hendaknya seorang mukimin mengetahui bahwasnya ketika Allah Ta’ala memberikan kelapangan pada seorang hmba berupa nikmat harta, sehat, anak, dan kenikmatan lainnya bukan merupakan bukti bahwa Allah meridhoi dan memberi kemuliaan kepada hamba tersebut. Demikian pula kesempitan yang diperoleh seorang hamba berupa kekurangan harta, musibah sakit, dan musibah lainnya tidak menunjukkan bahwa Allah tidak ridho atau sedang menghinakan hamba tersebut. Ini merupakan persangkaan sebagian manusia yang telah Allah nafikan dalam firman-Nya :

فَأَمَّا الْإِنْسَانُ إِذَا مَا ابْتَلَاهُ رَبُّهُ فَأَكْرَمَهُ وَنَعَّمَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَكْرَمَنِ (15) وَأَمَّا إِذَا مَا ابْتَلَاهُ فَقَدَرَ عَلَيْهِ رِزْقَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَهَانَنِ

“Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia akan berkata: “Tuhanku telah memuliakanku”. Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: “Tuhanku menghinakanku“ (Al-Fajr : 15-16).

Allah Ta’ala menafikan persangkaan hamba-Nya tersebut dalam ayat selanjutnya dengan berfirman : { كَلَّا } (Sekali-kali tidak demikian), maksudnya bahwa persangkaan mereka keliru dan tidak benar. Barangsiapa yang Allah lapangkan baginya berupa harta, kesehatan, anak, dan kenikmatan lainnya bukan merupakan bukti keridhoan Allah dan kemuliaan orang tersebut. Demikian pula barangsiapa yang Allah beri kesempitan bukan menunjukkan bahwa Allah menghinakan orang tersebut. Apapun kondisi seorang hamba semuanya adalah ujian dan cobaan. Terkadang Allah memberi ujian kepada hamba berupa harta, kesehatan, keselamatan, dan kenikmatan lainnya dan terkadang Allah memberi ujian kepada hamba berupa kemiskinan, sakit, dan kondisi lainnya.

Para ulama berbeda pendapat manakah yang lebih utama di sisi Allah : orang kaya yang bersyukur atau orang miskin yang bersabar? Yang benar bahwasanya yang paling utama di antara keduanya adalah yang paling bertakwa kepada Allah. Jika mereka sama-sama bertakwa maka akan mendapat balasan yang sama. Orang yang pertama, Allah mengujinya dengan kekayaan dan dia bersyukur, adapun orang yang kedua Allah uji dengan kemiskinan dan dia bersabar. Masing-masing dari keduanya telah melakukan bentuk penghambaan kepada Allah seusai dengan tuntutan kondisi ujian yang dialaminya sehingga keduanya mendapat keberuntungan. Ini merupakan keberuntungan dan kemenangan berupa pahala bagi orang yang bersyukur dan orang yang bersabar.

Tempat kembalinya seluruh manusia adalah kepada Allah Ta’ala. Oleh karena itu Allah menutup ayat-Nya dengan berfirman

وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

“Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan“ (Al-Anbiya’ :35)

Maksudnya bahwa seluruh manusia akan mendapat ujian di dunia kemudian semuanya akan kembali kepada Allah, agar orang-orang yang berbuat kebaikan mendapat balasan atas kebaikannya dan orang-orang yang berbuat keburukan mendapat hukuman atas keburukannya.

Semoga Allah Ta’ala memberikan taufik kepada kita dan kita senantiasa berusaha agar kita menjadi orang yang beruntung dan mendapat kemenangan dalam menghadapai ujian dan cobaan baik itu berupa nikmat maupun musibah. Hanya Allah satu-satunya Zat Yang Maha Memberi Petunjuk dan tiada sekutu bagi-Nya.

Penulis: dr. Adika Mianoki

Artikel Muslimah.Or.Id